Ngentot Teman Ibu Sendiri Bag 2 | Global Dewasa | Sexy Angel
mas template

Ngentot Teman Ibu Sendiri Bag 2

Related imageCerita Dewasa - Takut dia jadi tahu bahwa sebenarnya perbuatannya dengan ibuku telah diketahui olehku dan pertemananku dengannya jadi renggang. Lagian terus terang, kalau diberi kesempatan, aku juga ingin banget bisa bisa menikmati memek ibu. Juga ngentot dengan ibunya Roni yang bodi dan keseksiannya nyaris sama dengan ibuku jadi aku harus membina keakraban dengan Roni. Hanya untuk melangkah ke arah itu aku belum berani dan tidak punya pengalaman seperti Roni. Belakangan, sejak mengetahui antara ibu dan Roni ada hubungan khusus, aku sering memberi kesempatan agar mereka bisa menyalurkan hasratnya secara lebih leluasa. Saat Roni main ke rumah, aku purapura punya acara dengan teman lain dan meninggalkan mereka. Padahal, aku malah ke rumah Roni dengan berpurapura pada ibunya hendak menemui dia. Hingga belakangan hubunganku dengan ibunya Roni makin akrab dan aku bebas melakukan apa saja di rumahnya seperti halnya Roni di rumahku. Seperti sore itu, di saat Roni main ke rumah, aku berpurapura udah janjian dengan teman kampungku untuk menghadiri acara ulang tahun. Padahal aku langsung ke rumah Roni..



Tadi katanya ke rumah kamu Did? Padahal udah dari tadi lho, kata ibunya Roni saat aku masuk. Saat membukakan pintu, ibunya Roni rupanya habis mandi. Tubuhnya kelihatan masih basah, terlihat dari baju kurung terusan yang dipakenya, tercetak teteknya yang menggunung. Tetek ibu Roni lebih manteb dari punya ibu, karena keliatan lebih runcing. Tapi jilbab yang dipakenya sudah tampak rapi, keliatan mau pergi. Hemm dengusku agak kesal juga. Seperti halnya ibuku, ibunya Roni juga berbodi tinggi besar. Pantatnya besar membusung dengan pinggul yang mengundang. Hanya, kulit Tante Romlah (nama ibunya Roni) agak sedikit gelap. Tetapi kesemua bagian tubuhnya benarbenar merangsang hingga membuatku terpana menatapinya. Namun anehnya, kendati tatapanku terangterangan tertuju pada dadanya yang agak tercetak dan bagian lain tubuhnya yang mengundang selera, ia seperti tak menghiraukannya. Setelah mempersilahkanku masuk dan menutup pintu, dengan santai ia membereskan koran dan majalah yang terserak di ruang tamu. Posisinya yang agak membungkuk saat melakukan aktivitasnya itu menjadikan gairahku terpacu lebih kencang.

Betapa tidak, karena baju kurungnya yang lebih mirip kayak daster Cuma ga tipistipis banget membuat bongkahan pantat besarnya kini ikutikutan tercetak di bajunya dan keliatan ibu Roni belum sempat memakai CD. Fiuh sayang mo pergi.., sial umpatku dalam hati Kuyakin itu disengaja. Karena ia seperti berlamalama dalam posisi itu kendati koran dan majalah yang dibereskan hanya sedikit. Ah ingin rasanya meremas pantat besar yang menggunung itu. Kalau Roni, mungkin ia sudah nekad melakukan apa yang diinginkan. Tetapi aku tidak memiliki keberanian hingga hanya jakunku yang turun naik menelan ludah. Eh Did, kamu ada acara nggak? Kalau nggak ada acara, tolong antar tante ya. Tante harus menagih ke orang tapi tempatnya jauh dan sulit kendaraan, ujarnya setelah semua koran dan majalah tertata rapi di tempatnya. Eee.. ee bi.. bisa tante. Nggak ada acara kok, kataku agak tergagap. Kalau begitu tante ganti baju dulu.


Cerita Gadis -  Oh ya kalau kamu haus ambil sendiri di kulkas, mungkin masih ada yang bisa diminum, ujarnya sambil tersenyum. Senyum yang sangat manis namun sangat sulit kuartikan. Satu buah teh botol dingin yang kuambil dari kulkas langsung kutenggak dari botolnya. Rupanya, tontonan gratis yang sangat menggairahkanku tadi membuat tenggorokanku jadi kering hingga teh botol dingin itu langsung tandas. Belakangan baru kusadari, ternyata Tante Romlah tidak menutup kembali pintu kamarnya. Dengan bertelanjang bulat, karena baju kurungnya tadi telah dilepas, dengan santai ia memilihmilih baju yang hendak dikenakan. Maka kembali suguhan mengundang itu tersaji di hadapanku.

Bukan hanya pantatnya yang besar membusung. Buah dada Tante Romlah juga besar tapi keliatan kencang dan meruncing, mungkin 36C lah. Putingnya yang berwarna coklat kehitaman, terlihat mencuat. Ah ingin banget bisa membelai dan meremasnya atau menghisapnya seperti yang dilakukan Roni pada tetek ibuku. Sebenarnya aku ingin banget melihat bentuk memek Tante Romlah secara jelas. Namun karena posisinya membelakangiku, aku tak dapat melihatnya. Tetapi benar seperti kata Roni, tubuh ibunya yang berambut sebahu itu masih belum kehilangan pesonanya sebagai wanita. Setelah menemukan baju yang dicari dan berniat dipakainya,

Tante Romlah berbalik dan memergokiku tengah menatapi tubuh telanjangnya. Tetapi sepertinya ia tidak marah. Bahkan dengan santai, ia kenakan celana dalam di hadapanku. Hanya karena merasa tidak enak dan takut dianggap terlalu kurang ajar, aku segera meninggalkannya menuju ke ruang tamu untuk menunggunya. Ibunya Roni meski telah bergelar hajah dan setiap keluar rumah selalu membungkus rapat tubuhnya dengan busana muslimah, namun masih menjalankan usaha yang tercela. Di samping bisnisnya sebagai pedagang perhiasan berlian, ia juga meminjamkan uang dengan bunga tinggi atau rentenir, bahkan temenku Roni sempat beberapa kali memergoki ibunya jalan bareng sama lakilaki di luar. Hanya kalau di rumah, pakaian yang dipakainya agak lebih santai dan lebih tipis,

menurutku lebih seperti daster ibu ibu tetangga cuman lebih panjang dan berlengan dan tidak sungkan sungkan memamerkan tubuh indahnya seperti yang barusan dilakukan di hadapanku. Rumah orang yang ditagih Tante Romlah ternyata memang cukup jauh dan kondisi jalannya juga jelek. Untung orangnya ada dan memenuhi janjinya membayar hutang hingga Tante Romlah terlihat sangat senang. Saat pulang, karena sudah malam dan kondisi jalan sangat jelek, beberapa kali motorku nyaris terguling. Karena takut terjatuh, Tante Romlah membonceng dengan memeluk erat tubuhku. Dengan posisi membonceng yang terlalu mepet, sepasang gunung kembar Tante Romlah terasa menekan punggungku.

Aku jadi membayangkan bentuknya yang kulihat saat ia telanjang di rumahnya. Hal itu membuatku terangsang dan menjadikan konsentrasiku mengendarai sepeda motor agak terganggu. Bahkan nyaris menabrak pengendara sepeda yang ada di hadapanku. Untung Tante Romlah segera mengingatkannya. Did karena kamu sudah mengantar tante, tante akan memberi hadiah istimewa. Tapi kamu harus menjawab dulu pertanyaan tante dengan jujur, kata Tante Romlah saat perjalanan hampir sampai rumah. Pertanyaan apa Tan? Tadi waktu lihat tante telanjang di kamar, kamu terangsang kan ? katanya berbisik di telingaku sambil kian merapatkan tubuhnya. Aku tak menyangka ia akan bertanya seperti itu. Aku jadi bingung buat menajawabnya.

Harusnya kujawab jujur bahwa aku sudah sangat terangsang. Tetapi aku nggak berani takut salah. Sampai akhirnya, kurasakan tangan Tente Romlah meraba bagian depan celana dan meraba kontolku yang telah tegang mengacung. Ini buktinya punyamu tegang dan mengeras. Pasti karena terangsang membayangkan tetek tante yang menempel di punggungmu kan ? I..i.. iya tan, kataku akhirnya menyerah. Nah gitu dong ngaku. Makanya cepet deh bawa motornya biar cepet sampai rumah. Kalau Roni belum pulang, nanti kamu boleh lihat punya tante sepuasmu, ujarnya lagi sambil terus mengelus kontolku. Penawaran ibunya Roni adalah sesuatu yang paling kudambakan selama ini. Maka langsung saja kupacu kencang laju sepeda motor seperti yang diperintahkannya. Mudahmudahan saja Roni belum pulang hingga tidak membatalkan niat Tante Romlah untuk memberi hadiah istimewa seperti yang dijanjikannya. Mudahmudahan ia masih terus asyik menikmati kehangatan tubuh ibuku seperti yang pernah kulihat. Sampai di rumah, setelah tahu Roni belum pulang, aku diminta memasukkan sepeda motor dan menutup pintu. Setelah itu tante tunggu di kamar, ujarnya.

Namun setelah semua perintahnya kulaksanakan, aku ragu untuk masuk ke kamar Tante Romlah seperti yang diperintahkannya. Tidak seperti Roni yang telah berpengalaman dengan wanita setidaknya dengan pembantu di rumahnya dan dengan ibuku, aku belum pernah melakukannya meskipun sering beronani dan membayangkan menyetubuhi ibuku maupun ibunya Roni. Hingga aku hanya duduk mencenung di ruang tamu menunggu panggilan Tante Romlah.

Sampai akhirnya, mungkin karena aku tak kunjung masuk ke kamarnya, Tante Romlah sendiri yang keluar kamar menemuiku. Hanya yang membuatku kaget, ia keluar kamar bertelanjang bulat tanpa sehelai benang menutupi tubuhnya. Katanya suka melihat tante telanjang, kok nggak cepet masuk ke kamar tante ? katanya menghampiriku. Ia berdiri tepat di hadapan tempatku duduk seolah ingin mempertontonkan bagian paling pribadi miliknya agar terlihat jelas olehku. Tak urung jantungku berdegup lebih kencang dan jakunku turun naik menelan ludah. Betapa tidak, tubuh telanjang Tante Romlah kini benarbenar terpampang di hadapanku. Diantara kedua pahanya yang membulat padat, di selangkangannya kulihat memeknya yang menggunduk. Licin tanpa rambut karena habis dicukur.

Dan seperti memek ibuku, bibir luar kemaluannya yang berwarna coklat kehitaman tampak berkerutkerut. Seperti kebanyakan wanita seusia dengannya, perut Tante Romlah sedikit membuncit dan ada lipatan lipatan di sana. Namun buah dadanya yang menggantung dengan putingnya yang menonjol nampak lebih besar ketimbang milik ibuku. Ibu temanku itu hanya tersenyum melihat ulahku yang seperti terpana menatapi bukit kemaluannya. Entah darimana datangnya keberanian itu, tibatiba tanganku terulur untuk meraba memek Tante Romlah. Hanya sebelum berhasil menyentuh, keraguan seperti menyergap hingga nyaris kuurungkan niatku. Ayo Did pegang saja. Kamu ingin merabanya kan? Sudah lama punya tante nggak ada yang menyentuh lho, rayu Tante Romlah melihat keraguanku. Hangat, itu yang pertama kali kurasakan saat telapak tanganku akhirnya mengusap memek wanita itu. Permukaannya agak kasar, mungkin karena bulubulu rambutnya yang habis dicukur. Sedangkan di bagian tengah, di bagian belahannya, daging kenyal yang berkerutkerut itu terasa lebih hangat. Aku mengelus dan mengusapnya perlahan.

Ah, tak kusangka akhirnya aku dapat menjamah kemaluan Tante Romlah yang sudah lama kudambakan. Sambil tetap duduk, aku terus merabai memek ibu temanku itu. Bahkan jariku mulai mencolekcolek celah diantara bibir vaginanya yang berkerut. Lebih hangat dan terasa agak basah. Sebenarnya aku ingin sekali melihat bentuk kelentitnya. Namun karena Tante Romlah berdiri dengan kaki agak merapat, jadi agak sulit untuk dapat melihat kelentitnya dengan leluasa. Untungnya, Tante Romlah langsung tanggap. Tanpa kuminta, kaki kanannya diangkat dan ditempatkan di sandaran kursi tempat aku duduk. Dengan posisinya itu, memek ibunya Roni jadi lebih terpampang di hadapanku dalam jarak yang sangat dekat. Kini bibir kemaluannya tampak terbuka lebar. Di bagian dalam warnanya kemerahmerahan. Dan kelentitnya yang ukurannya cukup besar juga terlihat mencuat.

Pasti kamu ingin lihat itil tante kan? Ayo lihat sepuasmu Did. Atau jilati sekalian. Tante ingin merasakan jilatan lidahmu, ujar Tante Romlah lagi. Ia mengatakan itu sambil memegang kepalaku dan menekannya agar mendekati ke selangkangannya. Jadilah wajahku langsung menyentuh memeknya karena tarikan Tante Romlah pada kepalaku memang cukup kuat. Saat itulah, aroma yang sangat asing yang belum pernah kukenal sebelumnya membaui hidungku. Bau yang timbul dari lubang memek ibunya Roni. Bau yang aneh tapi membuatku makin terangsang.

Aku jadi ingat segala yang dilakukan Roni pada memek ibuku. Maka setelah menciumi dengan hidungku untuk menikmati baunya, bibir kemaluannya yang berkerut langsung kulahap dan kucerucupi. Bahkan seperti menari, lidahku menjalari setiap inci lubang nikmat Tante Romlah. Sesekali lidahku menyodok masuk sedalam yang bisa dicapai dan di kesempatan yang lain, ujung lidahku menyapu itilnya. Hasilnya, Tante Romlah mulai merintih perlahan. Tampaknya ia mulai merasakan kenikmatan dari tarian lidahku di lubang kemaluannya. Ahhhh sssshhhhh aakkkhh enak banget Did. Terus sayang, aakkkhh .. ya.. ya enaaakhh sayang ahhhhh, suara Tante Romlah mulai merintih dan mendesis. Ia juga mulai merabai dan meremasi sendiri buah dadanya. Aku jadi makin bersemangat karena yang kulakukan telah membuatnya terangsang.


Cerita Tante -  Itil Tente Romlah tidak hanya kujilat, tetapi kukecup dan kuhisaphisap. Sementara bongkahan pantat besarnya juga kuraih dan kuremasi dengan tanganku. Auuww enak banget itil tante kamu hisap sayang! Aahh . sssshhhhh ..oookkkhhhh enak banget. Kamu pinter banget Did, aaakkkhhh .ssshh aaarrrggghhh, rintihanya makin menjadi. Cukup lama aku mengobokobok memek Tante Romlah dengan mulut dan lidahku. Memeknya menjadi sangat basah karena dibalur ludahku bercampur dengan cairan vaginanya yang mulai keluar. Akhirnya, mungkin karena kecapaian berdiri atau gairahnya semakin memuncak, ia memintaku untuk menghentikan jilatan dan kecupanku di liang sanggamanya. Kalau diterusin bisa bobol deh pertahanan tante, ujarnya sambil memintaku untuk berganti posisi. Namun sebelumnya, ia memintaku untuk membuka semua yang masih kukenakan. Bahkan seperti tak sabar, saat aku tengah melepas bajuku ia membantu melepas ikat pinggang dan memelorotkan celana jins yang kukenakan.

Termasuk celana dalamku juga dilolosinya. Wow kontol kamu gede banget Did! Keras banget lagi, seru Tante Romlah saat melihat kontolku telah terbebas dari pembungkusnya. Diremasremas dan dibelainya kontolku, membuatku tambah ngaceng saja dan saat lidahnya mau menyentuh kontolku aku minta Tante Romlah mengenakan jilbabnya lagi, ku bilang rayuan yang sama punyanya Roni, Tante keliatan cantik kalo masih pakai jilbab rayuku, sambil senyumsenyum geli ibu Roni memakai jilbabnya kembali dan saat Tante Romlah sibuk memakai jilbabnya, aku gak sabar ngeliat tetek tante yang menganggur, seketika aku jilatjilat sambil ku hisap pelan putting teteknya bergantian sehingga Tante Romlahpun agak menggelinjang, Oouukkhhudah gak sabar ya, lidah kamu pinter juga eemmmhhh desah Tante Romlah. Sekarang giliran lidah tante Did kata tante yang langsung jongkok dan mencaplok kepala kontolku dengan mulut dan lidahnya.

Uuukkhhh aaaakhhhhh.. desahku saat lidah basah tante menyentuh kontolku,hangat banget. Mulut tante keliatan kesulitan menggelomoh kontolku yang lumayan besar diameternya, tapi meliat mulut tante bekerja keras mengenyot kontolku apalagi dengan masih pakai jilbab membuat aku sangat terangsang karena baru kali ini akau merasakan lidah perempuan menarinari di kontolku. Mulut tante gak muat sayang, panjang dan gedhe banget sih, emm..emm tapi tante suka banget Sambil menghisap, tante juga mengocok ngocok kontolku hingga makin tambah panjang dan keras saja kontolku. Dengan gemas, tante mengulum juga biji kontolku sambil tangannya tetap mengocok kontolku dengan kencang. Aaakkhhhh eennaakk banget tante, mulut tante hhaaahh ngaatthhh bangetoohh ceracauku merasakan kenyotan mulut Tante Romlah yang luar biasa nikmat, kontolku seperti di sedutsedut dan pintarnya mulut dan lidah Tante Romlah hanya bermain di kepala kontolku yang notabene itu bagian paling peka di kontol lakilaki sambil tangannya mengocok, meremas dan memilinmilin batang kontolku dengan cepat dan teratur. Aku makin gak tahan dengan perlakuan Tante Romlah tersebut, Ennakkhh sssaaayyyhhaaa.. dah gak kuaaat tttaaann teriakku sambil ku remas remas kepala tante yang berjilbab.

Eemmm.mmmm. sssllluuurrrpp.slluurrppp.iiyyahh keluarin di mulut tante aajahh Did, tante pengen banget minumm ppeejuhh kkkaammuu . Jawab Tante Romlah sambil makin kenceng ngocok dan ngenyotin kontol ku. Saat kurasakan kenikmatan sudah di ubunubun dan aku gak mampu nahan lagi, kutembakkan seluruh maniku ke dalam rongga mulutnya sampai ada 8 kali tembakan tapi yang pertama bercecer di wajah tante sampai jilbabnyapun kena tembakan maniku saking kencengnya,

Aaaaarrggghhhhhhhhhhaaaaakkkhhhh cccrrootttt issseepp tttaanttheee.aakkkhhhhh.. crrooott crrotttccrroottsserrrrr ookkhhhh.sssstttt teriakku sambil ngeremas jilbab tante dengan kuatnya. Dan Tante Romlahpun mengulum kontolku dengan kuat saat kutembakkan maniku sambil meremas gemas kontolku, eemmm.eemmmmmmhhh. sslluurrrppp. Enak banget pejuh kamu Did ahhhhhh desah tante sambil menelan semua maniku, sempat kulihat maniku lumayan banyak di mulutnya. Sesaat aku merasa lemas banget, sambil mengatur nafas aku tiduran di kasur tante.

Ternyata memang luar biasa, bisa ngecrotin maniku di wajah perempuan berjilbab, sensasinya luar biasa. Kok belum turunturun juga nih kontol? kata tante melihat kontolku yang masih lumayan ngaceng walaupun udah ngecrot berulangulang. Dan memang kurasakan kontolku masih lumayan keras. Sekarang, tante pengen ngajak kamu ngerasain kemutan tante yang bawah, mau gak Did tanya tante manja, membuatku mulai bergairah dan gak sabar pengen benerbener ngentotin Tante Romlah. Dibelai dan di eluselusnya kontolku sesaat. Ia sepertinya mengagumi ukuran kontolku. Lalu ia duduk di kursi tempat aku duduk sebelumnya dengan posisi mengangkang. Kedua kakinya dibukanya lebarlebar hingga memeknya yang membusung terpampang dengan belahan di bagian tengahnya membuka. Kelentitnya yang mencuat nampak mengintip di selasela bibir luar kemaluannya yang berkerutkerut. Tante Romlah yang nampaknya jadi tak sabar langsung menarikku mendekat. Dibimbing tangan wanita itu kontolku diarahkan ke lubang memeknya. Dorong dan masukkan Did kontolmu. Ih gemes deh, punya kamu besar banget,

. Tanpa menunggu perintahnya yang kedua kali, aku langsung menekan dan mendorong masuk kontolku ke lubang memeknya. Tapi, Aaauuww,.. jangan kencangkencang Did. Bisa jebol nanti memek tante, pekik Tante Romlah. Aku jadi kaget dan berusaha menarik kembali kontolku namun dicegah olehnya. Jangan sayang, jangan ditarik. Biarkan masuk tetapi pelanpelan saja ya, pintanya. Seperti yang dimintanya, batang kontolku yang baru masuk sepertiga bagian kembali kudorong masuk. Namun dorongan yang kulakukan kali ini sangat perlahan. Hasilnya, bukan cuma Tante Romlah yang terlihat menikmati sodokan kontolku di memeknya. Tetapi aku pun merasakan sensasi kenikmatan yang sangat luar biasa. Kenikmatan yang belum pernah kurasakan sebelumnya. Kenikmatan yang sulit kulukiskan. Terlebih ketika kontolku mulai kukeluarmasukkan ke dalam lubang nikmat itu. Ah, luar biasa nikmat.

Jauh lebih enak menikmati kehangatan memek Tante Romlah daripada mulut Tante tadi, kemutannya sangat terasa, peret banget. Bagian dalam dinding memek Tante Romlah seperti menjepit dan menghisap hingga menimbulkan kenikmatan tiada tara. Ttteeerrrhhhussss Did,.. uuukkhhhhh uuuuukkkhhhh. kontolmu enak banget. Gede dan marem banget. Aakkhhh iiii yyyyhhhaaa Diddd, terus sogok memek Tante ssshhayaaannggg. Aaakkkhhhh,.. aaakkkhhhhhh aaaakkkkhhhh. Ssshhhhhh, Tante Romlah mengerang nikmat. Mendengar erangannya, aku jadi kian bersemangat mengentotinya. Apalagi aku melakukannya sambil terus memandangi memeknya yang tengah diterobosi kontolku. Ternyata, di bibir luar kemaluan Tante Romlah ada sebentuk daging yang menggelambir. Saat batang penisku kudorong masuk, daging menggelambir itu ikut terdorong masuk.

Namun saat aku menariknya, bagian tersebut juga ikut keluar. Melihat itu sodokan kontolku pada lubang nikmat wanita itu kian bersemangat. Memek Tante nggak enak ya Did? Kok dilihatin begitu ? Kata Tante Romlah. Rupanya ia memperhatikan ulahku. Eee. enak bangat Tante. Sungguh. Memek tante bisa meremas. Saya sangat suka, ujarku tanpa berterus terang perihal bagian daging yang menggelambir dan menarik perhatianku. Bener Did? Kalau kamu suka, kapanpun kamu boleh entotin terus tante. Tante juga suka banget kontol kamu. Aaaahhh .. ssssskkkhhhhhh aaaaakkkkhhhhhhh eeennnaaaaakkkkkhhhhh bangat sayang. Ooouuggghhhhhhh terus Did, aaayyyooo sayang ssssshhhoooo .gggghhhooookkkkhhh teruuuu..ssshhhhh. Aaaaakkkkhhhhhh aaaahhhhhh mmmmpphhhh

sssssshhhhhh.aaaakkkhhhhh, erang nikmat Tante Romlah sampai menggelinjang tak karuan. Sambil terus melakukan sodokan ke liang sanggamanya, perhatianku juga tertarik pada buah dada Tante Romlah yang terlihat terguncang guncang seiring dengan guncangan tubuhnya. Maka langsung saja kuremasremas teteknya yang berukuran besar dan kencang itu. Sesekali kedua putingnya yang mencuat, berwarna coklat kehitaman kupilinpilin dengan jari jariku. Alhasil Tante Romlah kian kelojotan, desah nafasnya semakin berat dan erangannya semakin menjadi. Aku menjadi keteter ketika wanita itu mulai melancarkan serangan balik dan menunjukkan kelihaiannya sebagai wanita berusia matang. Ia yang tadinya mengambil sikap pasif dan hanya menikmati setiap sogokan kontolku di memeknya, mulai menggoyangkan pinggulnya. Goyangannya seakan mengikuti irama sodokan kontolku di memeknya. Maka yang kurasakan sungguh di luar perhitunganku. Jepitan dinding vaginanya pada kemaluanku terasa semakin menghimpit dan putarannya membuat batang kontolku serasa digerus dan dihisap.

Ooookkkhhhhh ooohhhhhh sshhh ..sshhh ahahh enak bangat tante. Mmmhheee mmeeekkkhh tante enak banget. Sssshh .. sssaaa.. ..saya ngggaaakkhh.. tahan tante. Ooohhhhh ooouuukkhhhhhhh, ucapku menahan kemutan memek tante yang sangat nikmat. Ttthhhaaaaahhhhaaaannnn Did, tante jjjuuugggaaahh. hampir sampai. Aakkkkhhhhhnnniiiikkkkhhh. mmaaatt banget kkkhhhooonnntthhooollll. kamu eeeennnaaakkkhhh banget Did. Aaaarrrgggggghhhhh.. sshhhhhh . aaahhhhh sssssshh. Mmmmppphhhhh.ookkhhhakkhh aakhhhaakkhhh., Erang Tante Romlah sambil tangannya meremas kuat pinggulku. Seperti yang diinginkannya, aku berusaha keras menahan jebolnya pertahananku.

Namun saat goyangan pantat Tante Romlah kian menjadi, berputar dan meliukliuk lalu disusul dengan melingkarnya kedua kaki wanita itu ke pinggangku dan menariknya, akhirnya ambrol juga semua yang kutahan. Seperti air bah, air maniku kini memancar lebih deras dan lebih banyak dari ujung kontolku mengguyur bagian dalam memek ibu temanku itu diantara rasa nikmat yang sulit kulukiskan. Ssssaaa.yyyyhhaaaa nggaaaakkhhh. tahan tanteeee, aaakkkkkhhhhhh ooookkhhhh sssshhhhhh ..aaakkkhhh aaaaakkkkhhhhhh..aakkhhhhhhh cccrrootttttt.crroott cccrroottt.ccccrrootttt.sseerrrrr hhhoooookkhhh., lolongku panjang sambil meremas kuatkuat tetek Tante Romlah. Kenikmatan yang kudapat semakin berlipat ketika beberapa detik berselang, memek Tante Romlah berkedutkedut menjepit, meremas dan seperti menghisap dengan keras kontolku. Rupanya, ia juga telah sampai pada puncak gairahnya.

Ttttaaaannn..tttteeeee.. jjjjuuu gggaaa nyampaaaaiiii Did. Aaaaaaarrrrggghhhhhhh.. aaakkhhhh ssshhhh ohhh oookkhhhhhh aaaakkkhhhhh,. Enak eenaakkkhhh. bangat Did, hhhaaahhh. Hhhaaaakkhhhh.. aaaakkhhhh.. ..aaaakkkkhhhhhhhh, ia merintih keras dan diakhiri dengan erangan panjang sambil jilbab yang sudah awutawutan di kapalanya dia remas kuatkuat. Tante Romlah menciumiku dan memeluk erat tubuhku dalam dekapan hangat tubuhnya yang bermandi keringat setelah puncak kenikmatan yang kami rasakan. Tante sangat puas Did.

Sudah lama tante tidak merasakan yang seperti ini. Kalau kamu suka, pintu rumah tante selalu terbuka kapan saja, katanya sambil terus memeluk dan menciumiku sampai akhirnya ia mengajakku mandi bersama. Di kamar mandipun, aku nggak mau menyianyiakan kesempatan, melihat tubuh ibu temanku basah membuatku sangat bergairah. Aku hajar Tante Romlah dari belakang dengan tibatiba dan cepat, kontolku masuk lebih dalam, ku genjot ibu temanku ini dengan lebih ganas dan kuat sambil teteknya yang menggantung indah aku remasremas dari belakang. Kebetulan di kamar mandinya ada cermin di dinding untuk berhias jadi aku bisa melihat wajah ibu temanku ini megapmegap, kelojotan menerima sogokan kontolku yang besar.

Aaaaauuwwwww. Aaaaaarrggghhhh..aaakkkhhhaakkhh aakkhhaakkhhh. Aarrrggghhhh pppee. Llhannn Dddiiiddd. Jeritnya, tapi aku tetap saja menyogoknya dengan buas bahkan dengan ritme yang lebih cepat. Dan Tante Romlah hanya bisa menggelinjanggelinjang dan tubuh ibu temanku ini berguncang guncang dengan hebatnya. Hhaahh kenapa tante? Sakit tante? godaku sambil tetap menyogokkan kontolku ke memeknya. Nnggghh ggggaaakkkhhh Hhhooookkhhhh nikmat bangat Did kontolmu manteb bangat. Aakhhaakkhhaakkhhakkhhh Mmmmpphh sssshhhhhh Sssooodddooookkhhhh.. ttteruuss. Dddiidddd ooouugghhhh.. Tantteee. Ddaaahhh nnngggaaaakkhhhhh. Tttaaahhhannn. Aaaaakkkhhhhhhh oooouugghhhh ssshhhhhh. Jerit orgasme ibu temanku ini sambil meremasremas teteknya, badanya bergetar hebat, melenguh dan menjepit kontolku dengan sangat kuat serta menyedutnyedutnya membuat aku juga nggak kuat, akhirnya kutembakkan maniku ke liang memeknya dengan masih aku sogok sogokkan kontolku dan saat tembakan terakhirakhir aku masukkan semua kontolku ke dalam memeknya, Aaaaakkhhhhhnnniikkkkhhh mmmaattthhh.bbaannggaattt. ttaaantteee. Ookkkhhhh ccrrooott.crrottccrrottt aaaahhhhhhhh

Tubuh kita samasama ambruk di lantai kamar mandi dan kontolku masih tetap kubenamkan di liang memek ibu temanku ini sambil terengahengah merasakan guyuran air shower kamar mandi. Luar biasa nikmatnya. Malam itu setelah makan bersama, aku dan Tante Romlah mengulang beberapa kali permainan panas yang tidak sepantasnya dilakukan. Berkali kali air maniku muncrat membasahi lubang memeknya dan membuat lemas sendisendiku. Namun, berkali kali pula Tante Romlah mengerang dan merintih oleh sogokan kontol besarku. Baru saat menjelang pagi kami samasama terkapar kelelahan.

TAMAT
Episode
Bagian 1
Bagian 2




PARTNER CERITA SEX

PARTNER CERITA SEX 2



PARTNER NONTON

PARTNER BOKEP & SEMI




Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.